Stories Works

Ketika menjadi working mom

January 13, 2011

Ketika menjadi working mom, rutinitas saya akhirnya berubah, hampir 180° berubah. Mulai dari jadwal bangun pagi, kegiatan bersama Lana yang  berkurang kuantitasnya, jarang ngeblog, dan jarang browsing lagi. Padahal semenjak Iyay menjadi working dad yang dulu-nya sebagai SAHD, leptopnya diwariskan ke saya dengan maksud yaa supaya saya tetap masih bisa browsing, ngeblog, dan ber-social networking. Tapi tetap aja, kalau udah pulang kerumah, maen sama Lana, ngelonin sampai tidur, makan dan ikutan tidur :)

Namun yang selalu menjadi dilemma hingga saat ini, adalah perasaan berat meninggalkan Lana di daycare. Ketika memutuskan untuk menjadi working mom, pilihannya Lana harus disekolahin. Sebelom berangkat kerja, saya dan Iyay nganterin Lana ke daycare-nya, maen sebentar dan ninggalin. Setiap ngelangkahin kaki meninggalkan sekolahnya, rasanya pengen nangis, pengen teriak, saya ibu yang egois,memilih kerja diluar daripada merawat anak dirumah L Perasaan itu selalu muncul tiap hari bahkan hingga detik ini.

Kemaren, ketika saya udah pamitan, udah dadah-dadahan, cipika cipiki, tiba-tiba lari ngejar saya manggil “ndaaaaaaaaaaaa…, ndaaaaaaa” (Bunda), meluk dan gak ngijinin untuk pergi. Berusaha saya tenangin, cerita, dan ngejelasin bahkan sempat saya nyanyi-nyanyi, Ngajakin masuk ke kelas ambil maenan favoritnya, dan ketika udah mulai tenang saya pamitan, tapi tidak seperti biasanya yang dadah-dadahin sambil, senyum dan kiss bye, namun kali ini tidak.

Di angkot, saya pengen nangis, saya sms suami cerita tentang ini dan kebetulan Iyay belum mereply sms saya kirim. Maafkan saya nak, maafkan saya Iyay. Mungkin saya termasuk Ibu dan Istri yang egois semoga kalian mengerti posisi Bunda, Bunda sayang sama kalian. Apa yang bunda pilih dan kerjakan sekarang ini untuk kita semua, untuk Lana khususnya.

I Love u Both :)

You Might Also Like

3 Comments

  • Reply Iyay January 13, 2011 at 10:42 am

    sampe sekarang emang gabisa bales sms :p

    Itu artinya Lana udah gede, udah punya empati, emosi, simpati, etc. thats’ good for her! selama kamu nggak mikir negatif dan sedih, anaknya juga pasti gabakalan sedih. Lana pasti tau kenapa kita kerja. Itu pasti karna hari kmaren dia bangun paginya telat, gak sempet main sama bundanya, gak seperti hari biasanya yang pasti main dulu sebelum dia mandi dan pergi sekolah

    Jadi.. gak usah ngomong egois2an. semua udah ada yang nyatet. kamu gak usah pusing mikir salah, egois atau dosa apa nggak. yang penting mah semua yang dilakukan itu baik dan bener.

    Ok!?

  • Reply Angie January 13, 2011 at 11:57 am

    Waa…aku jadi inget jaman2 harus ninggalin hanif utk sekolah (kalo aku sih masi sekolah hehe). waktu itu hanif baru 10bln dan ninggalin dia sekolah berarti juga memasrahkan susunya ke tangan ny.moo dari yg tadinya eksklusif ny.angie T^T. Iya banget fa, sediiih banget apalagi pas liat hanif gamau mimi susu, badannya yg semula boboho jadi kurus, kalo mau pergi nangis dan meluk serasa mau ditinggal ke bulan aja…alhamdulillah lama-lama dia ngerti.
    Emang dilema banget…aku sendiri mikir kalo ninggalin anak apapun alesannya itu tetep ga tepat. Tapi dibalik itu, untuk hanif ternyata banyak positifnya juga. Dia jadi lebih banyak sosialisasi sm anak sebayanya, lebih bisa bernegosiasi dan paham bahwa di waktu2 tertentu orangtuanya gabisa sama2 dia. ini ngebantu banget pas aku mesti kerja dirumah. waktu itu, untuk anak seusia dia udah hebat banget :)
    Sekarang sih hanif uda biasa, malah kemaren nyuruh2 mamanya kerja supaya bisa bayarin les drumnya hihihi. Lagipula sampe sekarang hanif masih manja banget sama aku, kadang2 terlalu manja malah untuk anak seumurnya (skrg 7th). Kayanya sih selama kita masih punya waktu sama2, masih bisa memenuhi kebutuhan afeksi-nya, dan sebisa mungkin ga bawa urusan luar kerumah ga masalah.
    Kalo menurut aku fa, keputusan apapun yang kita ambil pasti sudah mendapat izin dari-Nya. Kalopun ga baik buat anak kita, Dia gaakan ngasih kita pilihan itu. Lagian dengan bekerja diluar kan bisa nambah wawasan kita, juga krn waktu sama2 sedikit kita jd lebih pandai menghargai & memanfaatkan waktu yg sedikit itu jd lebih berkualitas. imho sih gitu…Sabar ya fa, Insya Allah Lana gaakan kekurangan apa2. Iyalah, punya mama sebaik Musdalifa & papa seoke Iyay gituu ;p
    Semangat yaaaa :>

  • Reply NURY January 20, 2011 at 8:56 am

    ipeh, ih lu mah ftm yang hebat, udah bangun pagi masi sempet masak2 pula.duuh gw peh, makan buat gw sendiri aja suka diambilin bibi, gak tau ya apa gw y males bangun hehe tp emang Galuh ini nempel banget apalagi klo pagi2 sebelum dia kenyang nenen hihihi, gak boleh kemana.Lana,mudah2a nanti galuh mau ya masuk daycare bareng.

  • Leave a Reply

    %d bloggers like this: