Works

Bekerja dari Rumah

December 12, 2015

Beberapa waktu yang lalu, salah satu kontributor dari Majalah Parenting menghubungi saya melalui email, ingin mewawancarai saya dengan kapasitas sebagai ibu bekerja dari rumah atau istilah kerennya work-at-home-mama. Ada beberapa poin pertanyaan yang diajukan ke saya, diantaranya:

  • Sejak kapan memutuskan bekerja dari rumah?
  • Apa alasan memilih bekerja dari rumah?
  • Adakah persiapan yang dilakukan sebelum berhenti bekerja kantoran? Jika ada, apasajakah?
  • Berdasarkan pengalaman, apa plus minus bekerja dari rumah dibandingkan dengan kerja di kantor?
  • Ritme kerja saya selama bekerja dari rumah

Saya termasuk ibu yang beruntung, bisa bekerja dari rumah. Cita-cita hampir semua ibu bekerja di kantor kayanya punya cita-cita bisa kerja dari rumah sambil mengurus anak-anak. Sejak tahun 2012, saya memutuskan berhenti bekerja kantoran, dan alhamdulillah di saat yang sama saya memutuskan resign dari kantor, saya ditawari bekerja di The Urban Mama, tepatnya di bulan Januari 2012 saya bergabung menjadi TUMFamily sebagai Account Executive. Awalnya status saya adalah part time yang kemudian berubah menjadi full time.

Bekerja dari rumah kelihatannya enak dan mudah? iya, saya pun dulu berfikir seperti itu. Ternyata tidak juga. Kalau gak pinter mengatur waktu yang ada bisa berantakan. Pekerjaan saya yang menangani bisnis The Urban Mama kadang mewajibkan saya untuk ke Jakarta dan meeting dengan klien. Disinilah saya harus “pintar” mengatur waktu, menyesuaikan jam kerja dengan jam sekolah anak, jam pulang bibi, dsb. Saya memiliki 2 (dua) putri tanpa asisten rumah tangga yang menginap mungkin tidak “sebebas” ibu bekerja dari rumah lainnya yang memiliki ART menginap. Saya punya ART (kami memanggilnya bibi), beliau membantu saya dalam mengurus rumah, namun pulang-pergi, datang pukul 7.00 pagi, pulang pukul 03.00 sore. Saya benar-benar mengandalkan jasa beliau kalau saya harus ke Jakarta untuk bekerja/meeting dengan klien untuk menjaga anak-anak di rumah. Tak jarang bibi gak masuk, dimana jika ada meeting, saya harus membawa sikecil Yoona untuk ikut kerja dengan saya.

Seperti yang saya info sebelumnya, satu hal yang harus dimiliki untuk ibu yang memilih bekerja dari rumah adalah manajemen waktu yang baik. Saya pribadi punya jam kerja dimana saya harus berada di depan laptop, membuat proposal, report, dsb, dipagi hari sekitar 2-4 jam (08-11/12.00), siang hari (sekitar 1 jam) saat Yoona sedang tidur siang, dan lanjut malam hari (sekitar 2-3 jam) ketika Lana dan Yoona sudah tertidur. Untungnya Lana dan Yoona punya jam tidur yang teratur. Di luar jam tersebut, saya mengandalkan smartphone untuk akses email, telpon/skype/concall atau berkomunikasi dengan TUMFamily atau klien di group whatsapp. Bersyukur dengan peran teknologi sekarang, khususnya internet. Kalau di rumah internet sudah mati, saya pasti kelimpungan :)

Disiplin. Saya sangat mengerti menjadi ibu bekerja dari rumah pasti banyak “gangguan”, khususnya kalau anak rewel, minta ditemani main, dsb. Biasanya saya mengantar si sulung, Lana ke sekolah, setelah itu mampir ke coffee shop untuk ‘numpang kerja”. Saya lebih memilih bekerja di coffee shop supaya saya bisa fokus bekerja, menyelesaikan pekerjaan lebih cepat dan kembali ke rumah. Disinilah peran Bibi yang membantu saya menjaga Yoona. Karena bagaimanapun saya sudah punya manajemen waktu dan kewajiban yang harus saya kerjakan sebagai pekerja/karyawan. Jika memang waktu saya untuk kerja sudah selesai, maka peran sayapun berubah, sebagai ibu rumah tangga, bermain dengan Yoona, menemani tidur siang, masak, dsb.

Meski berkerja dari rumah, saya pribadi gak boleh leyeh-leyeh, kayanya juga susah waktunya buat leyeh-leyeh :p Tetapi saya bersyukur masih diberi kesempatan untuk beraktualisasi diri, bekerja, dan masih punya waktu mendampingi anak-anak bermain, menyiapkan makanan untuk mereka, bisa sholat berjamaah. Karena sebenarnya apapun status saya, profesi dan tanggung jawab terbesar saya adalah saya seorang Ibu.

Untuk teman-teman yang memutuskan resign dari kantor dan ingin menjadi WAHM, carilah peluang, miliki rencana yang terstruktur dengan baik. Buat list kegiatan yang ingin dilakukan, pertimbangkan dan telaah dengan baik. Jangan lupa punya plan B untuk mengantisipasi jika rencana utama (plan A) tidak terealisasi.

 

You Might Also Like

17 Comments

  • Reply ninit December 16, 2015 at 1:53 pm

    ipeh kereeen! <3
    sama yaa peh, manajemen waktu itu segalanya. harus diatur. harus dibuat waktunya.
    sebagai WAHM, pekerjaan kita di luar keluarga pastinya ngga akan pernah jadi no 1… tapi tetep, pekerjaan yang sudah kita setujui ngga jadi nomor 1000 juga kaan.

    • Reply Ipeh December 19, 2015 at 6:57 am

      setuju teh. Karena kan kewajiban sebagai pekerja masa mau ditinggalkan, sementara gue selalu menerima hak gue. Kalau memutuskan jadi WAHM ya harus konsekuen.

  • Reply AYU December 17, 2015 at 8:09 am

    Keren banget, jadi tau sedikit banyak kerja di rumah, ternyata ngga semudah yang di bayangkan ya :D Tetap semangat Mbak Ipeh^^

    • Reply Ipeh December 17, 2015 at 9:57 pm

      awalnya pasti berantakan, ayu. Tetapi kalau udah nemu ‘sela’ nya in syaa Allah lancar. Terima kasih Ayu sudah mampir :)

  • Reply marsha December 17, 2015 at 4:10 pm

    wah keren nih mba ipeh, terutama bagian “gak boleh leyeh-leyeh* . Nah itu susahhhh, apalagi profesi aku yg sebagai desainer, kerja dirumah pula, disamping ada ranjang, godaannya berat banget. Soalnya kalo nge-design lg gak ada mood percuma juga duduk didepan komputer, yang ada stress. Tapi kalo istirahat dulu *biasanya alasannya cari inspirasi* eh yang ada keterusan malah gak menghasilkan apa-apa hari itu..*hix* kerja dirumah emang susah, tapi mudah-mudahan tips manajemen waktu, dan tetap mengedepankan kewajiban sebagai pekerja walaupun di rumah dari mba ipeh bisa menginspirasi supaya lebih rajin lagi..

    • Reply Ipeh December 17, 2015 at 10:01 pm

      Sebenarnya itu reminder juga buat saya pribadi mama masrha :). Saya sebenarnya lebih memilih kerja di coffee shop kalau pagi, agar bisa fokus ngerjain kerjaan dan “cepat beres” dan cepat pulang ke rumah. Kalau di rumah kadang banyak gangguan, belum kalau Yoona rewel, etc. Sayapun kalau di rumah, paling bisa kerja sejam kalau pagi, selanjutnya pas Yoona tidur siang dan malam hari ketika anak-anak sudah tidur semua. Terima kasih loh sudah mampir, mari semangat :)

  • Reply febridwicahya December 17, 2015 at 11:22 pm

    Aaaaa :D mbaknya keren :)) manajemen waktunya udah hebat banget kamu, mbak :)) sukses ya :D

  • Reply Yeye December 18, 2015 at 7:17 pm

    Jempol..
    Kerennnn ihhhh..

    Smoga selalu lancar yah kerja dr rmhnya :)

    • Reply Ipeh December 19, 2015 at 6:48 am

      Terima kasih ye. Aamiin. Yeye juga sukses selalu ya.

  • Reply rian December 21, 2015 at 8:53 am

    aih, jadi tauuu kan (s)umur ceu ipeh huahahaha salah fokus
    kerennn deh kamuuuhhhh
    semoga sukses selaluuuuu ya ceu

  • Reply shinta December 21, 2015 at 10:07 am

    Ipeh hebriiiiing euuuiii… sukses terus yaa…

    • Reply Ipeh December 24, 2015 at 7:05 pm

      Mbak shin, terima kasih loh udah mampir dimari :) mbak shin juga keren :*

  • Reply cindy December 22, 2015 at 12:04 pm

    Kak Ipeh hebat banget ih!
    Semoga selalu sukses ya kak Ipeh ;)

    • Reply Ipeh December 23, 2015 at 7:59 am

      aamiin terima kasih Cindy. Cindy juga semoga sukses dalam hal apapun ya :)

  • Reply Meja Kerja Baru, Semangat Baru. – Nayakatara January 8, 2016 at 7:28 am

    […] di luar rumah, tepatnya di coffee shop yang ada di Bogor dengan alasan yang pernah saya tulis di sini. Jadi jika mau kalkulasi pengeluaran untuk hal ini, lumayan juga-lah cost-nya :). Tetapi saya gak […]

  • Reply Nia January 25, 2016 at 8:37 am

    Teh Ipeeeehh, fotonya pas KI ey *gagal fokus*
    Ah, doakan aku to be kerja dirumah juga, yaaa! :)

    • Reply Ipeh January 25, 2016 at 5:40 pm

      Aamiin. Terima kasih Nia sudah berkunjung di mari :)

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: